“Untouchable”, film dokumenter soal Harvey Weinstein diputar di Sundance

“Untouchable”, film dokumenter soal Harvey Weinstein diputar di Sundance

Jakarta (ANTARA News) – “Untouchable”, film dokumenter mengenai Harvey Weinstein diputar di Festival Film Sundance pada Jumat (25/1), USA Today, Sabtu.

Film mengangkat soal tuduhan perkosaan atas aktivis Rose McGowan yang dilakukan oleh maestro film Harvey Weinstein lebih dari 20 tahun lalu.

Meskipun McGowan sendiri tidak muncul dalam “Untouchable,” film ini menampilkan hampir selusin kesaksian lain dari wanita yang menuduh Weinstein melakukan kekerasan seksual, termasuk aktris Rosanna Arquette dan Paz de la Huerta, yang berada di garis depan gerakan #MeToo.

Kisah-kisah lain kurang begitu dikenal, seperti kisah Hope Exiner d’Amore, yang menuduh bahwa Weinstein memperkosanya di kamar hotel pada tahun 1970-an ketika ia bekerja sebagai promotor konser.

“Untouchable” tidak menawarkan detail memberatkan baru tentang Weinstein, yang baru-baru ini menghubungi pengacara Casey Anthony dan Kobe Bryant untuk kasus kekerasan seksual mendatang di New York.

Meski film dokumenter itu hanya mengulangi karya Ronan Farrow dan jurnalis lain yang membantu menjatuhkan Weinstein, hal itu sama sekali tidak mengurangi kekuatan melihat para korban yang secara emosional menceritakan pengalaman mereka di depan kamera.

Bagian paling menarik dari film itu adalah wawancara dengan para mantan karyawan Miramax, yang menawarkan gambaran seperti apa rasanya bekerja di bawah Weinstein di perusahaan distributor yang tutup usai tayangnya film-film pemenang Oscar seperti “Shakespeare in Love” dan “The English Patient.”

Kehidupan seks bos mereka ternyata tak begitu digubris para karyawan, itu hanya dianggap gosip belaka. Semua orang punya cerita-cerita horor tentang temperamennya yang terkenal – kemarahan yang paling dahsyat ditangkap oleh seorang jurnalis, ketika Weinstein menyebut dirinya sheriff “sumpah serapah” dari kota sumpah serapah.”

Yang terpenting, para karyawan memiliki perasaan yang rumit tentang waktu mereka di Miramax. Sementara mantan kolega Weinstein memberinya pujian atas kejeniusan pemasarannya dan memajukan karier mereka, dan mereka juga merasa bersalah karena dia menghancurkan begitu banyak orang lain untuk para korbannya.

Jika ada orang yang ingin diwawancarai sutradara “Untouchable” Ursula Macfarlane, dia ingin Weinstein sendirilah yang akan diwawancara.

“Kami akan senang Harvey berada di film ini sehingga ia dapat menjawab tuduhan ini dan memberi tahu kami tentang dirinya sendiri,” kata Macfarlane pasca pemutaran. Setelah Weinstein menolak permintaan mereka, mereka menggunakan voiceover yang ditarik dari wawancara sebelumnya.

“Rasanya lebih dramatis daripada hanya menontonnya di klip berita. Ada sesuatu yang cukup menghantui tentang itu, karena kehadirannya tampak besar.”

Baca juga: Harvey Weinstein akan disidang Mei mendatang

Baca juga: Jennifer Lawrence bantah pernah berhubungan seksual dengan Harvey Weinstein

Baca juga: Gugatan baru tuduh Harvey Weinstein lecehkan anak 16 Tahun

Penerjemah: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tags: , , , , , , , ,